Esai-esai Nano

Desember 14, 2006

Pesona Energi Angin

Filed under: Indonesia — estananto @ 11:34 pm

Kincir Angin di IndramayuDalam posting saya yang lalu, saya hanya menyalin sebuah diskusi di mailing list alumni ITB. Di  dalam diskusi itu dibahas bahwa seorang pengusaha alumni ITB, bapak Hasan Hambali, telah mengimplementasikan kincir angin sebagai sumber energi irigasi  para petani. Inisiatif itu bisa dilihat di situs ini.

Dampak penghematan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang didapat dari pengoperasian kincir angin secara kuantitatif memang belum dipresentasikan. Tetapi dapat diperkirakan bahwa penghematan signifikan akan dicapai manakala operasi kincir angin bisa berlangsung selama mungkin. Dalam spesifikasi kincir angin EGRA ini, kincir angin akan beroperasi jika kecepatan angin minimal 10 km/jam dan maksimal 50 km/jam. Daya yang dihasilkan maksimal mulai dari 1000 Watt hingga 5000 Watt. Ini kira-kira mempunyai spesifikasi yang sedikit lebih baik dari satu kincir angin produksi Jerman yang sekelas, misalnya seperti ini. Di Jerman industri kincir angin memberi pekerjaan 170.000 tenaga kerja, dan di tahun 2020 jumlahnya diperkirakan menjadi 300.000 tenaga kerja. Sebuah jumlah yang tidak sedikit.

Kincir Angin Offshore di Jerman Selain untuk keperluan memompa air, kincir angin di Jerman juga digunakan untuk membangkitkan listrik. Kebanyakan pembangkit listrik ini berlokasi di pantai di mana kecepatan angin boleh lebih kencang daripada di daratan. 4,3% atau 26,5 TWh energi listrik Jerman dihasilkan dari energi angin. Lebih lanjut tentang energi terbarukan  di Jerman boleh dilihat di sini.

Tentu saja pengembangan industri kincir angin ini juga melibatkan pemerintah, baik pemerintah negara bagian maupun pemerintah pusat, dan juga kalangan universitas. Salah satu contoh bentuk kerjasama industri-akademia di Jerman adalah di negara bagian Baden Württemberg, boleh dilihat di sini.  Jaringan kerjasama yang dijalin ini membuat suatu piramida industri di mana perusahaan kecil-menengah juga banyak ambil bagian di dalamnya.

Pelajaran bagi Indonesia: kita sering lupa untuk membangun struktur piramida industri, di mana perusahaan besar selalu mengambil suplai dari perusahaan kecil-menengah, sehingga perputaran know-how dan modal juga terjadi di dalam. Inilah rahasianya bagaimana teknologi dapat bermanfaat bagi kesejahteraan bangsa. Pelajaran dari masa lampau: kita membangun berbagai industri unggulan seperti pesawat terbang dan kapal laut, tapi industri-industri penunjangnya ternyata hanya mendapat perhatian setengah hati, jangan sampai terulang lagi. Selain energi angin, kita masih punya obat tradisional, sumber daya laut, dan produk kerajinan seperti mebel. Mengapa harus pesimis?

Iklan

38 Komentar »

  1. Aha! Ini salah satu impian saya! PLT kincir!

    Komentar oleh Paman Tyo — Desember 21, 2006 @ 1:59 am | Balas

  2. Nano, kalau pulang ke Indo,bikin satu ya hehee

    Komentar oleh Ismail Fahmi — Januari 5, 2007 @ 4:54 pm | Balas

  3. salam kenal, kami dari the heritage dimana pak hasan hambali merupakan salah satu pendirinya, salah

    satu program kami adalah pengembangan pemanfaatan energi angin , sekarang kami sedang mengembangkan kincir 10.000 watt sebagaai informasi kami akan mengadakan seminar energi angin pada tgl 28 maret 2007, utk informasi lebih lanjut silahkan hubungi nasha
    r@theheritage.or.id atau tel 08129122074
    salam
    m.nashar

    Komentar oleh nashar — Maret 1, 2007 @ 1:45 pm | Balas

  4. Salam kenal mas Estananto,
    Kebetulan saya juga pendukung energi terbarukan, termasuk energi angin.
    Energi terbarukan bukan saja solusi bagi pemenuhan kebutuhan energi yang berkelanjutan namun juga memberikan lapangan kerja. Sisi ekonomi ini juga penting untuk dipertimbangkan.

    Kalau tidak keberatan silakan kunjungi juga blog saya di: http://infoenergi.wordpress.com.

    Wassalam, Soyas

    Komentar oleh Soyas — Maret 9, 2007 @ 3:20 pm | Balas

  5. Kang Nano,
    Good posting..
    Di Australia dan New Zealand, saat ini (mulai 2005 – sekarang) sedang marak2nya pembangunan PLT Angin ini. Baru2 ini perusahaan tempat saya bekerja mendisain pondasi buat ratusan kincir angin ini di pesisir selatan australia. Sebagai orang geotech, saya terlibat langsung dalam proses design dan juga kontruksi sebagian kincir2 ini. Teknologinya juga tak susah2 amat dan saya kira sudah saatnya kita mencari investor utk PLT angin ini.
    Salam,
    HJ

    Komentar oleh Hendra Jitno — Maret 30, 2007 @ 7:40 am | Balas

  6. salam kenal mas!

    saya tertarik terhadap energi terbarukan khusunya angin,panas bumi,saya sekarang berkerjasama dengan beberapa peruguruan tinggi untuk erancang alat-alat /mesin yang berkaitan dengan energi terbarukan yang akan digunakan oleh para mahasiswa dan siswa sebagai lab dan trainer pengenalan energi terbarukan mohon kiranya minta wibe site mas agar saya dapat berkomunikasi dan meminta ref ada makalah serta perusahaan yang bergerak dibidang mesin-mesin dan alat dimaksud tx
    A.Raful

    Komentar oleh a.raful — Mei 9, 2007 @ 5:06 pm | Balas

  7. Pak Raful yth.,
    Silakan hubungi pak Hasan Hambali, Soyas, atau Hendra Jitno yang memberi komentar sebelum anda. Terimakasih.

    Komentar oleh estananto — Mei 10, 2007 @ 7:16 pm | Balas

  8. salam kenal,

    saya sangat setuju dengan pemanfaatan energi angin. yang ingin saya tanyakan adalah apakah ini merupakan proyek yang akan dibangun di wilayah Indramayu?

    Komentar oleh ufha — Mei 18, 2007 @ 4:47 am | Balas

  9. kenalkan saya zamroni,
    Kebetulan saya juga pendukung energi terbarukan, saya sempat mencoba membuat plta mikrohidro didaerah saya tapi
    debit airnya masih kurang. untuk kincir angin saya masih belum begitu memahami. tolong rekan-rekan saya dibantu informasi mengenai kincir angin ke alamat saya di zamronik@yahoo.com atau di janatin1@yahoo.com terima-kasih.

    Komentar oleh zamronik — Juni 13, 2007 @ 3:29 am | Balas

  10. salam kenal,

    saya sangat mendukung sekali dengan adanya energi angin ini.di daerah saya (Sumbawa)angin menurut merupakan sumbar daya yg sangat besar untuk dimanfaatkan.
    karena saya juga belum begitu mamahami tentang kincir angin,untuk itu saya minta tolong ke rekan2 untuk di infokan mengenai kincir angin,ke email: hery_tlw@yahoo.com. thx

    Komentar oleh hery — Juni 26, 2007 @ 9:44 am | Balas

  11. sedih sekali melihat indonesia yang belum memanfaatkan egra sebagai pembangkit listrik. Apa karena terlalu murah jadi nggak bisa di korupsi sama pejabat-pejabat sialan yang ada di negeri ini.

    Komentar oleh eko priyono — Juni 28, 2007 @ 12:11 am | Balas

  12. Kebetulan Kami dari Komunitas Mahasiswa Sentra Energi yang konsisten akan mensosialisasikan penggunaan energi terbarukan di indonesia.

    Kita bisa bekerjasama lebih intensif di bidang ini.

    Terima Kasih.

    Komentar oleh KAMASE — September 14, 2007 @ 3:33 pm | Balas

  13. Assalamu alaikum..kebetulan kami dari pesantren di daerah sulsel. lokasi pesantren terletak digunung. kami ingin memanfaatkan potensi energi angin sebagai energi untuk mengatasi kelistrikan dan pengairan di lahan peternakan kami. jika ada yang berniat membantu untuk memberi info seputar kincir angin mohon share info ke nasroel@albadar.or.id terimakasih

    Komentar oleh nasrul — Oktober 2, 2007 @ 6:06 am | Balas

  14. salam kenal
    assalamualaikum………
    saya asli pemalang ter tarik dengan penemuaan pak hambali walaupun sekitar akhir tahun 2002 saya membuat kincir angin di rembang untuk mengairi tambak garam,tetapi masi belum maksimal karena 60%bahan dari kincir menggunakan besi yang cepet rontok karena ganasnya air dan udara laut,bisa g dari temen2 kasi solusi?????
    seperti di wilaya pesisir lainnya di tempat kelahiranku desa ujungkumpul-limbangan-ulujami Pemalang,musim kamarau kemaren tidak dapat panen raya di karenakan sawa yang ditanami padi kekurangan air….,proyek ini kapan pak akan terealisasi???saya berharap sebelum datang musim kemarau lagi bisa terlaksana.Amin….

    Komentar oleh kusnadi — November 1, 2007 @ 2:49 am | Balas

  15. Bagi yang tertarik untuk eksperimen pembangkit listrik tenaga angin mini, kami menyediakan modul 400 watt, 500 watt, 1000 watt, siap pakai dan instalasinya cukup mudah. sudah banyak digunakan di daerah2 pedalaman yg tidak terjangkau PLN, seperti Bengkalis, Bangka, Bengkulu, Kediri, Jika anda tertarik dapat menghubungi sdri. Maryati 021-88877015, Fax. : 021 88982673, atau melalui email : mekasindo1@yahoo.com.

    Komentar oleh Robertho — November 5, 2007 @ 8:47 am | Balas

  16. saya ada rencan tapi entah kapan, karena itu memerlukan waktu dan finance yang harus direncanakan, tapi percaya deh, saya tertarik buanget…

    Komentar oleh Didi — November 26, 2007 @ 7:54 am | Balas

  17. kami dari sma tempeh lumajang jawa timur
    tahun ini sekolahan kami dimasukkan program adiwiyata mewakili kabupaten lumajang
    kami tertarik untuk mengaplikasikan kincir angin untuk memompa air.
    karena salah satu penilaian adalah sejauh mana sekolahan kami bisa melakukan penghematan energi dan untuk tujuan lain kincir angin yang kami buat dapat menjadi pilot project untuk aplikasi di kab lumajang
    untuk itu kami mohon dengan sangat bpk estananto membantu kami dalam membuat kincir angin yang kami rencanakan!tolong hub kami 0334520670 atau alamat mail saya saiful_syafii@plasa.com

    Komentar oleh saiful syafii — Desember 2, 2007 @ 10:14 am | Balas

  18. salamkenal mas nanto

    mungkin sekarang sudah di indonesia lagi.
    saya sangat berminat mengembangkan kincir angin untuk memanfaatkan energi terbarukan ini. kayanya bakal sering berkunjung ke website mas. sukses mas

    Komentar oleh paul adam — Desember 10, 2007 @ 10:27 am | Balas

  19. asswrwb, selamat atas gagasannya.
    pingin diskusi mengenai energi angin 1000 kW. Berapa kecep. angin minimum yang dibutuhksn dan berapa lama uji pengukuran kec. angin serta biaya pembangkit aenergi angin per kW.wassalam.

    Komentar oleh natsir amin — Desember 17, 2007 @ 9:11 am | Balas

  20. seharusnya dan sewajibnya kita menggunakan sumber energi alternatif yang efesien dan ergonomis..energi dari angin lah yang sangan efesien…

    Komentar oleh prima — Desember 24, 2007 @ 3:31 pm | Balas

  21. Apakah teman teman ada design kincir angin untuk pegairan sawah mohon bisa di bantu

    Komentar oleh Sukamto — Desember 27, 2007 @ 12:42 pm | Balas

  22. Assalamu’alaikum Wr. Wb
    saya tertarik juga dengan PLTangin untuk Tugas Akhir saya di Politeknik Negeri Bandung. kebetulan saya berencana unuk rancang bangun turbin angin tipe poros horizontal multiblade. untuk itu saya mengharapkan informasi2 mengenai hal tsb, baik itu faktor2 yang relevan untuk pengoperasian turbin angin ini.
    terimakasih..

    Komentar oleh A. F. Ramdan — Februari 28, 2008 @ 12:14 am | Balas

  23. Saya pernah punya ide untuk menaikkan air sungai yang permukaannya berada lebih rendah daripada tanah yang mau diairi dengan tenaga air itu sendiri.
    Jadi energinya benar2 terbarukan….

    Semacam “Energy makes energy”…

    Komentar oleh hendradwiatmaja — Maret 22, 2008 @ 1:57 pm | Balas

  24. Salam Damai Sejahtera
    Saya KUJI dari Papua. Saya bekerja di Departemen Pekerjaan Umum, khusus nya proyek-proyek air di papua. Saya ingin mencoba membangun kincir angin dengan skrup archimedes untuk membawa air dari tempat rendah ke tinggi. Karena petani kami di merauke mengairi sawahnya dengan pompa solar. Adakah yang bisa membantu saya mengenai desain dari Kincir angin + Skrup archomedes ini. Seperti yang ada dinegeri belanda. Terima kasih sebelumnya
    GBU
    KUJI
    JAYAPURA-PAPUA

    Komentar oleh KUJI — April 25, 2008 @ 2:31 am | Balas

  25. Salam kenal
    Saya seorang mahasiswa di Jakarta, dan saya juga penggemar energi angin.
    Saya sangat senang bahwa bangsa ini sudah sudah mulai memahami pentingnya energi terbarukan, tetapi
    yang saya sesalkan bahwa ilmu teknologi kincir yang konon sangat sederhana ini tidak pernah di sosialisasikan kepada masyarakat yang membutuhkan (petani dgn lahan tadah hujan)secara gratis.
    himbauan saya: mohon untuk para pakar teknologi sumbanglah ilmu ini secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan, jangan di perjualbelikan

    Komentar oleh diki — Mei 27, 2008 @ 2:44 am | Balas

  26. Assalamu alaikum..Salam kenal saya dari warga di kalimantan tengah. Lokasi daerah saya terletak di pesisir pantai. warga di daerah kami ingin memanfaatkan potensi energi angin sebagai energi untuk mengatasi masalah kelistrikan di daerah kami yang setiap 2 hari sekali ada pemadaman listrik dari pln karena kekurangan pasokan daya, hal ini pun telah disetujui oleh pemerintah daerah yang bersedia membantu dana pengadaan PLT Angin. jika ada yang berniat membantu untuk penyediaan PLT Angin ini ataupun sekadar memberi info seputar kincir angin mohon share info ke anneiciva@gmail.com terimakasih. Wassalamualaikum

    Komentar oleh Avicienna — Juni 4, 2008 @ 12:42 pm | Balas

  27. saya wisnu mahasiswa JOGJA!!!
    kalau boleh pa… minta skemanya atau gambaran cara kerjanya dong boleh ga pa??
    soalnya di gunung kidul banya petani dengan penghasilan pas2an sengaja membeli pompa air untuk keperluan pengairan, padahal di sana terkenal daerah yang kerinbg dan air sangat dalam kalau musim kemerau padahal sebagian besar dari mereka yang hanya lulusan SD mengendalkan dari sektor pertanian ini yang tentunya berintegrasi dengan peternakan!!!
    alangkah senang bagi saya jika dapat membantu mereka dengan kincir angi ini!!!
    terimakasi!!! (wisnu.b/assisten lab sosial ekonomi peternakan UGM/singosari_cp9@yahoo.co.id)

    Komentar oleh wisnu — Juni 19, 2008 @ 8:45 am | Balas

  28. Good Idea,
    Pemanfaatan kincir angin untuk pengairan lahan.
    Saya punya Tambak ( 2ha )di Blanakan Subang, rencananya mau buat kincir untuk memberikan oksigen di tambak dan sebagai pompa air dari sungai. Mas bisa kirim saya spesifikasi teknis
    untuk pembuatan kincir angin, atau kalau boleh
    tahu dimana saya bisa melihat kincir angin Egra.
    Trims atas dimuatnya, mohon penjelasan lebih lanjut.

    Komentar oleh A.Taufik Salim — Juli 21, 2008 @ 1:59 am | Balas

  29. Bapak-bapak/ ibu2 sekalian, menurut saya kita ga usah banyak ngomong atau teori. Ajarkan saja pada masyarakat pantai atau desa lainnya bagaimana caranya membuat kincir angin yang sekaligus untuk menghasilkan listrik.

    Komentar oleh Danu — Agustus 22, 2008 @ 4:23 am | Balas

  30. mas, aku jg lg berhatian. aku pingin bikin kincir angin untuk menaikkan air sumur di persawahan petani yang kering musim kemarau.

    Komentar oleh mahfud — Oktober 21, 2008 @ 10:09 am | Balas

  31. salam kenal.
    saya tahrudi dari jakarta,saya sangat tertarik dengan pekerjaan ini yaitu tentang pembuatan PLT kincir saya bercita-bercita ingin membuatnya tapi tidaktau kapan saya bisa membuatnya.

    Komentar oleh tahrudi — Januari 11, 2009 @ 2:23 pm | Balas

  32. jika anda mengalami kesulitan dengan energi alternativ dan penerapan yang sesuai silahkan kontak saya di 085641812784 / 024.70413510
    email : putra_kurnia_karya@yahoo.co.id

    Komentar oleh e.i sapoetra St.Mt — Maret 9, 2009 @ 1:44 pm | Balas

  33. salam kenal, aku bertempat tinggal di pinggiran kota lampung, dan sangat tertarik dengan energi alternatif. tempat saya dekat dgn pesisir juga belum di masuki listrik, saya pernah buat kincir angin sederhana dengan hasil 24volt. 5amp. tapi karena keterbatasan dana sementara kami tanhuhkan. tolong yg bisa bantu saya hubungi saya di. dimazganteng@gmail.com atau dimaz_ganteng90@yahoo.com atau dimazz-agung@plasa.com

    Komentar oleh dimas — Maret 12, 2009 @ 1:49 am | Balas

  34. Pak Nano sudah di indonesia tuh, gimana kincir anginnya??

    Komentar oleh mulyanto — Maret 20, 2009 @ 7:17 am | Balas

  35. @all, maaf saya absen 2 tahun, hehe
    bagi yang berminat teknologi kincir angin dapat menghubungi penanggap nomor 3,4,dan 5 di atas. Saya kira mereka punya banyak pengalaman.
    @pak Mul: wah boro2 ngurusi kincir, ini masih stuck di chip tapeout, hehe

    Komentar oleh estananto — April 14, 2009 @ 7:57 am | Balas

  36. ada satu lagi site yang bagus, saya baru lihat bulan lalu waktu ada pameran di ITB:

    http://kincir.net/

    Komentar oleh estananto — April 14, 2009 @ 7:59 am | Balas

  37. Salam kenal,
    Nama saya Hassan
    kalau boleh pa… minta skemanya atau detil gambar & cara kerjanya dong boleh ga pa??
    soalnya di daerah sumbawa-ntb masih kesulitan air banyak petani dengan penghasilan pas2an sengaja membeli pompa air untuk keperluan pengairan, padahal di sana terkenal daerah yang kerinbg dan air sangat dalam kalau musim kemarau padahal sebagian besar dari mereka yang mata pencaharian mengendalkan dari sektor pertanian ini yang tentunya berintegrasi dengan peternakan!!!
    alangkah senang bagi saya jika dapat membantu mereka dengan kincir angi ini!!!
    terimakasi!!! (Hassan; san_h3@yahoo.co.id)

    Komentar oleh Hassan — Juni 13, 2009 @ 5:16 am | Balas

  38. bos yang baik,

    mohon info dong, bagaimana cara bikin kincir angin/air buat aerasi kolam/tambak yang super duper murah dan bisa bikin sendiri.

    trima kasih tulus bos..

    Komentar oleh johan — Juni 15, 2010 @ 6:28 am | Balas


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: