Esai-esai Nano

April 25, 1999

Kaum Menengah Muslim

Filed under: Indonesia — estananto @ 9:08 pm

Kaum Menengah Muslim

estananto@device.paume.itb.ac.id
Fri, 25 Apr 1997 20:41:55 GMT+07

Assalaamu’alaikum Wr. Wb,

Saya sekarang ada di Indonesia, negeri tempat kelahiran saya. Seumur
hidup saya belum pernah ke luar negeri. Namun, saya menyimpan kagum
pada negeri jiran, Malaysia.
Mereka sudah bersiap menyalip Singapura sebagai negara yang “leading”
di ASEAN. Identitas yang dikukuhkan adalah jelas: Melayu Muslim,
tentu tanpa menafikan etnis Cina dan India. Program Mahathir dengan
Visi 2020 memunculkan sebuah optimisime tentang Malaysia yang maju.
Lihatlah apa kata Parni Hadi dalam sebuah kolomnya di harian
Republika: Ada dua orang Malaysia, pintar, berpendidikan, yang sedang
berkunjung ke Jakarta. Apa makan siang mereka? Menyeberang jalan,
masuk ke rumah makan Padang, dan makan dengan tangan tanpa risih.
Mungkin Parni Hadi terlalu menggeneralisasi kejadian itu. Seolah-olah
semua kaum menengah di Malaysia seperti itu. Namun, percikan air itu
menyiratkan pertanyaan di hati kecil saya: pernahkah saya menjumpai
orang Indonesia – tentu yang sepadan dengan dua orang tadi dalam
banyak hal – dengan perilaku yang sama? Apakah handphone yang jadi
simbol status? Atau makan di fast food restaurant?
Modernisasi Malaysia memang tak lepas dari peran kaum menengah. Apa
kaum menengah itu? Darmanto Jatman dari UGM terus terang bingung
mendefinisikan kaum menengah di Indonesia. Kaya, mungkin, tapi tidak
semua. Intelektual, mungkin, tapi tidak semua. Kaum menengah
ditengarai sebagai faktor yang paling berpengaruh dalam modernisasi,
merekalah prime mover modernisasi itu. Ada beberapa contoh yang bisa
kita lihat. Turki dan Jepang. Kalangan menengah Turki memelopori
sekularisasi dan westernisasi secara total dan mengakibatkan Turki
kehilangan akar historisnya. Sebaliknya Jepang memiliki samurai yang
menurunkan etos bushido pada bangsa Jepang, pasca PD II. Kita bisa
bandingkan antara Turki dan Jepang sekarang.
Kalangan menengah Indonesia, sulitnya, adalah kalangan yang tanggung,
benar kata Darmanto Jatman di atas. Mereka tidak memiliki budaya yang
khas yang memberi warna kehidupan bangsa Indonesia. Kaum menengah
Muslim? Apakah mereka datang dari universitas-universitas dalam atau
luar negeri, kaum freelance, atau bahkan mungkin dari AKABRI? Etos
Islam manakah yang akan dipakai dari nilai-nilai normatif yang mereka
yakini sejak kecil? Bagaimana pengaruh halaqah-halaqah yang muncul di
sekolah dan universitas sejak tahun 1980-an? Gegar budaya halaqah di
Indonesia sekarang menurut saya telah terlewati. Belum lagi
jika kita hitung anak-anak muda yang mendapat pendidikan
gaya pesantren di desa-desa. Mereka sudah mulai masuk ke
kampus-kampus ITB, UGM, IPB, dan lain-lain. Bagaimana prediksi
Indonesia tahun 2020 (saat Visi Mahathir diharapkan terwujud) ketika
anak-anak Muda Muslim Indonesia di kampus-kampus mulai bermain di
panggung?

Wassalaam,

Estananto (Nano)

===============================
Dept. of Engineering Physics
Bandung Institute of Technology

http://www.isnet.org/archive-milis/archive97/apr97/0349.html

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: